Jangan Ada Antraks Menyebar di Antara Kita


Jangan Ada Antraks Menyebar di Antara Kita

Antraks, yang disebabkan oleh bakteri Bacillus anthracis, memiliki kemampuan bertahan hidup luar biasa melalui spora yang tahan lama di lingkungan. Penyakit ini dapat menyerang hewan ternak dan satwa liar, dan kadang-kadang berpindah pada manusia, yang memperluas cakupan geografisnya secara global.

Dalam esai ilmiah ini, kita akan menjelajahi aspek-aspek penting mengenai antraks, termasuk penularan, penyebab, faktor risiko, perjalanan penyakit, diagnosis, manajemen, prognosis, dan komplikasi yang mungkin timbul. Dibahas pula pentingnya langkah-langkah pencegahan yang ketat, seperti biosekuriti dan vaksinasi pada hewan ternak, serta kesadaran akan gejala dan tanda-tanda antraks pada manusia agar pengobatan dapat dilakukan dengan tepat waktu.

Antraks adalah penyakit yang serius. Sementara kasus pada manusia jarang terjadi, tetap diperlukan langkah-langkah pencegahan holistik untuk menghindari penularan dan mengurangi risiko komplikasi yang berpotensi fatal. Dengan pemahaman yang mendalam tentang antraks dan tindakan yang tepat, kita dapat mencegah penyebarannya di antara kita dan melindungi kesehatan kita serta kehidupan hewan ternak yang berharga.

 

Memahami Antraks

Antraks adalah penyakit zoonosis yang disebabkan oleh bakteri Bacillus anthracis. Organisme ini adalah bakteri berkapsul aerobik atau fakultatif anaerobik yang menghasilkan spora setelah terpapar ke lingkungan melalui cairan tubuh yang berbeda dari bangkai yang mati, sehingga memungkinkan kelangsungan hidup yang lama. Sel-sel vegetatif tidak dapat bertahan lama di luar tubuh inang tanpa sporulasi.

Bangkai yang tidak dibuka lebih dari 72 jam akan menghambat sporulasi sel vegetatif, yang mengakibatkan berakhirnya siklus hidup mereka. Setelah sporulasi, mereka tahan terhadap lingkungan yang tidak bersahabat, termasuk panas, dingin, pengeringan, desinfeksi kimiawi, penggaraman kulit, pH, dan iradiasi.

Penyakit ini menyerang hewan ternak dan satwa liar; kadang-kadang, wabah terjadi pada manusia dan didistribusikan secara global. Di antara hewan ternak, terutama sapi, domba lebih banyak terinfeksi daripada kambing dan kuda, dan babi kerdil serta spesies domba Aljazair relatif tahan.

Negara-negara Asia (termasuk Indonesia) dan Afrika dianggap sebagai reservoir utama antraks; namun, penyakit ini telah dilaporkan di Amerika Serikat, Australia, Swedia, Italia, dan banyak lokasi di Eropa. Pada tahun-tahun terakhir ini, penyakit antraks pada hewan telah terjadi berulang kali di beberapa wilayah di Bangladesh, terutama di distrik Sirajganj dan Pabna. Wabah penyakit ini di Bangladesh mengindikasikan pergeseran pola penyakit ini dari sporadisitas menjadi endemisitas di negara ini. Di Bangladesh, penyakit ini telah dilaporkan terjadi pada sapi, kambing, kerbau, gajah, dan manusia.

Pada hewan, perjalanan klinis penyakit ini terjadi dalam bentuk perakut, akut, subakut, dan kronis. Pada kasus yang terinfeksi parah, hewan dapat mati dalam waktu 48-72 jam, dan darah dapat gagal membeku dan keluar dari hidung, mulut, dan anus. Biosekuriti yang ketat meliputi penyediaan rumput yang dibersihkan dengan benar, membeli makanan dari sumber yang dapat dipercaya, menggunakan disinfektan (1% natrium hipoklorit aktif/pemutih dalam air) yang mengandung footbath di pintu masuk, mencuci tangan dengan sabun antimikroba atau non-antimikroba dan air, dan menggunakan sarung tangan saat menangani hewan. Vaksinasi secara teratur membantu mengendalikan penyakit pada hewan yang rentan. Berbagai laporan yang berbeda terkait antraks tersedia di berbagai belahan dunia. Namun, informasi terpadu seperti aspek epidemiologi, patologis, klinis, diagnostik, dan pencegahan penyakit ini pada hewan ternak masih kurang.

Selain itu, sejak zaman dahulu, antraks telah menyebabkan kerugian produksi yang sangat besar baik pada hewan peliharaan maupun hewan liar, tetapi setelah ditemukannya vaksin, kejadiannya jauh berkurang. Dalam tiga dekade terakhir, penyakit ini telah menjadi sporadis di sebagian besar wilayah di mana program vaksinasi rutin dilaksanakan untuk hewan ternak. Penyakit ini memiliki kepentingan zoonosis dan potensi sebagai senjata biologis yang dikhawatirkan oleh semua orang.

Sumber infeksi

Beragam inang dan sumber lingkungan antraks telah dijelaskan, termasuk tanah, makanan ternak, tepung tulang, kotoran yang terinfeksi, darah, dan kotoran hewan yang terinfeksi lainnya. Yang paling sering terjadi, sumber awal berasal dari tanah kuburan antraks yang sudah tua. Basil menyebar ke seluruh area melalui aliran air yang terkontaminasi, serangga, dan kontaminasi kotoran burung yang terinfeksi dan hewan liar, termasuk kucing, anjing, dan karnivora lainnya. Infeksi diperkenalkan ke daerah baru melalui konsentrat, hijauan, atau produk hewani yang terkontaminasi, seperti tepung tulang, kulit, rambut, wol, pupuk, dll.

Penularan

Basil masuk ke dalam tubuh melalui konsumsi, inhalasi, atau penetrasi melalui kulit yang terganggu. Gambar 1 menunjukkan penularan antraks pada sapi, domba, dan manusia. Pada sebagian besar kasus pada hewan, konsumsi konsentrat, hijauan, atau air yang terkontaminasi basil antraks merupakan jalur utama penularan. Luka pada lapisan mukosa saluran pencernaan memudahkan masuknya basil ke dalam sistem. Infeksi inhalasi tidak terlalu penting pada hewan, meskipun jenis infeksi ini (oleh debu yang terkontaminasi) selalu dipertimbangkan. Paparan terhadap rambut, wol, kulit, dan kulit yang terkontaminasi adalah rute umum untuk jenis antraks inhalasi dan kulit pada personil yang bekerja di industri terkait.

Penyebab

Bakteri Bacillus anthracis adalah batang pembentuk spora nonhemolitik, non-motil, gram positif. Bakteri ini diklasifikasikan sebagai anaerob fakultatif. Virulensi organisme tergantung pada perolehan 2 plasmid, 1 membawa gen untuk kapsul protein sementara yang lain membawa gen untuk eksotoksinnya. Eksotoksin terdiri dari tiga protein, yaitu antigen pelindung, faktor edema, dan faktor mematikan. Penyakit antraks disebabkan oleh spora yang berkecambah menjadi basil di dalam makrofag inang yang terinfeksi. Begitu berada di dalam organisme inang, basil mulai menghasilkan penyakit dengan melepaskan racun seperti antigen protektif, faktor edema, dan faktor mematikan yang menyebabkan kematian sel, limfadenopati, dan edema.

Faktor risiko inang

Semua vertebrata rentan terhadap antraks, tetapi sapi lebih sering terinfeksi daripada spesies lainnya. Sapi lebih sering terinfeksi dibandingkan domba dan kambing karena sapi menarik padang rumput dari tanah dengan akarnya, sedangkan domba dan kambing menggigit tanaman di permukaan tanah atau menjelajah di semak-semak. Akibatnya, sapi dapat menelan basil dalam dosis tinggi dari tanah yang terkontaminasi dibandingkan dengan herbivora lainnya. Penyakit ini lebih jarang terjadi pada kuda dan kambing dibandingkan dengan sapi dan domba.

Babi, anjing, dan kucing relatif tahan terhadap penyakit ini. Penyakit ini hampir berakibat fatal pada hewan ternak, kecuali babi. Namun, seperti hewan ternak lainnya, tingkat kematian pada babi cukup tinggi. Domba Aljazair dan babi kerdil resisten terhadap antraks. Pada kasus babi kerdil, spora antraks tetap tidak berkecambah di dalam jaringan. Semua spora benar-benar bersih dari jaringan babi kerdil dalam waktu 48 jam. Ini adalah kemampuan yang diwariskan dari babi kerdil untuk mencegah perkecambahan spora.

Selain itu, wabah antraks juga dipengaruhi oleh berbagai faktor risiko lingkungan, termasuk perubahan iklim seperti hujan lebat setelah kekeringan, bulan-bulan musim panas yang kering setelah hujan yang berkepanjangan, dan cuaca yang hangat. Penelitian menunjukkan bahwa wabah ini terkait dengan tanah netral atau basa yang kaya akan kalsium dan nitrogen serta suhu di atas 59,9°F (15,5°C). Kondisi lingkungan yang mempengaruhi perkembangan sel Bacillus juga berdampak pada sporulasi, dengan suhu pertumbuhan, pH, dan aktivitas air yang optimal menghasilkan sporulasi tertinggi. Sporulasi B. anthracis terjadi dengan cepat pada suhu di atas 53°F (12°C), sementara produksi spora pada suhu yang lebih rendah terbatas. Penghambatan sporulasi terjadi pada tingkat salinitas yang lebih tinggi dan di bawah keterbatasan oksigen. Spora antraks menunjukkan hidrofobisitas permukaan yang tinggi, menyebabkan spora menggumpal dan terkonsentrasi di genangan air dan di permukaan tanah setelah penguapan air. Memahami hubungan ini dapat membantu dalam memprediksi wabah antraks.

Perjalanan Penyakit

Infeksi antraks dapat terjadi melalui konsumsi, lecet pada kulit, atau inhalasi spora. Saat memasuki inang, spora B. anthracis yang tidak aktif akan berkecambah di dalam makrofag, yang mengarah pada perkembangan B. anthracis dewasa. Bakteri menyebar melalui saluran limfatik dan kelenjar getah bening, keluar dari makrofag dan menyebabkan penggandaan sistemik. Bakteri ini kemudian menyebar melalui sistem peredaran darah, menyebabkan septikemia dan menginfeksi organ-organ internal. Paparan antraks dapat terjadi melalui rute yang berbeda pada hewan dan manusia. Patogenesis dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti toksin (berupa: protective antigen, edema factor, lethal factor) yang membentuk toksin edema dan toksin mematikan. Toksin-toksin ini mempengaruhi fungsi neutrofil, keseimbangan air, dan dapat menyebabkan syok septik dan kematian mendadak. Kapsul B. anthracis menghambat fagositosis, yang berkontribusi terhadap virulensi. Tingkat keparahan infeksi tergantung pada produksi toksin, kualitas kapsul, kerentanan inang, dan konsentrasi bakteri. Toksin juga mempengaruhi pembuluh darah, yang menyebabkan perdarahan dan penghambatan pembekuan.

Presentasi Klinis

Pada hewan, antraks menunjukkan perjalanan klinis yang berbeda, termasuk bentuk perakut, akut, subakut, dan kronis. Antraks perak pada sapi, domba, dan kambing ditandai dengan demam, sempoyongan, telentang, kejang, dan kematian yang cepat. Antraks akut bermanifestasi dengan demam tinggi, sesak napas, takikardia, dispnea, kejang-kejang, dan potensi aborsi atau berkurangnya produksi susu. Antraks kronis muncul dengan pembengkakan subkutan, diare, dan disentri. Kuda mengalami antraks akut melalui konsumsi atau gigitan serangga, yang mengakibatkan demam, kesulitan bernapas, kolik, dan pembengkakan di berbagai bagian tubuh. Babi dapat mengalami septikemia akut, orofaringitis, atau bentuk gastrointestinal kronis dengan gejala seperti pembengkakan tenggorokan, pneumonia lobar, radang usus, dan muntah.

Pada manusia, antraks yang terjadi secara alami dapat bermanifestasi dalam tiga bentuk klinis utama: kulit, gastrointestinal, dan inhalasi. Antraks kulit adalah bentuk yang paling umum, ditandai dengan lesi pada area tubuh yang terpapar yang berkembang dari papula menjadi vesikula yang dikelilingi oleh eritema dan edema. Antraks gastrointestinal terjadi setelah menelan makanan atau minuman yang terkontaminasi, dengan gejala yang meliputi manifestasi orofaring (demam, sakit tenggorokan, limfadenopati regional) atau gejala usus (demam, mual, muntah, sakit perut, diare berdarah). Antraks inhalasi jarang terjadi tetapi parah, biasanya disebabkan oleh paparan industri atau pelepasan yang disengaja, muncul dengan gejala yang tidak spesifik pada awalnya dan berkembang menjadi demam tinggi, toksemia, sesak napas, dan syok. Antraks suntik adalah bentuk yang baru dideskripsikan yang menyebabkan infeksi jaringan lunak, toksemia, dan sepsis.

Anda perlu segera berobat ke dokter jika Anda mengalami gejala yang mencurigakan terkait antraks setelah memiliki kontak dengan hewan ternak yang sakit atau setelah mengonsumsi daging yang terkontaminasi. Gejala seperti luka pada kulit yang tidak sembuh, muntah, demam tinggi, sesak napas, atau tanda-tanda syok perlu ditangani dengan segera oleh tenaga medis yang terlatih. Segera mencari bantuan medis dan mendapatkan pengobatan antibiotik yang tepat dapat meningkatkan kesempatan penyembuhan dan mencegah komplikasi yang berpotensi fatal.

Penegakan Diagnosis

Ketika seekor hewan mati akibat antraks, lebih baik hindari penanganan hewan, pengumpulan sampel, dan pemrosesan karena risiko penularan ke manusia, sporulasi bakteri, dan kontaminasi lingkungan.

Diagnosis antraks pada manusia, melibatkan beberapa langkah, termasuk riwayat pasien, pemeriksaan klinis, pemeriksaan laboratorium, pemeriksaan radiologi, dan analisis mikrobiologi. Riwayat perjalanan, paparan terhadap hewan atau bahan yang terkontaminasi, dan gejala-gejala spesifik dapat mengindikasikan antraks. Pemeriksaan laboratorium meliputi parameter darah, mikroskop, dan kultur untuk mengidentifikasi keberadaan B. anthracis. Media agar selektif dapat digunakan untuk mengisolasi bakteri, dan tes tambahan seperti kerentanan fag, produksi katalase, dan kerentanan antibiotik dapat membedakan B. anthracis dari spesies Bacillus lainnya. PCR berbasis amplifikasi DNA dan tes PCR waktu nyata adalah metode yang cepat dan pasti untuk mendeteksi B. anthracis. Platform biosensor, termasuk genosensor dan imunosensor, menawarkan deteksi yang spesifik dan cepat. Respons antibodi dapat dinilai melalui kit ELISA. Sampel serum harus diperoleh untuk konfirmasi diagnosis.

Manajemen

Antraks, penyakit yang telah dikenal sejak zaman kuno, telah menjadi fokus penemuan ilmiah yang signifikan dan kemajuan dalam pengobatan. Terapi antibiotik tetap menjadi andalan pengobatan antraks, meskipun pendekatannya berbeda-beda karena faktor-faktor seperti produksi toksin, resistensi antibiotik, dan terjadinya meningitis.

Berbagai antibiotik telah menunjukkan kemanjuran terhadap Bacillus anthracis secara in vitro, dengan penisilin G, amoksisilin, doksisiklin, dan siprofloksasin yang umum digunakan. Regimen pengobatan bervariasi berdasarkan tingkat keparahan dan lokasi penyakit. Untuk antraks kulit, antibiotik oral cukup untuk kasus-kasus ringan, sementara pemberian intravena diperlukan untuk kasus-kasus yang parah. Kortikosteroid tambahan dapat diresepkan untuk keterlibatan kepala dan leher.

Antraks gastrointestinal mungkin memerlukan reseksi bedah sebagai tambahan dari terapi antibiotik. Antraks inhalasi dan meningoensefalitis antraks memerlukan terapi antibiotik kombinasi, dengan ciprofloxacin, levofloxacin, atau moxifloxacin yang direkomendasikan untuk penetrasi SSP. Terapi suportif, seperti bantuan pernapasan dan tindakan anti-edema, memainkan peran penting dalam meningoensefalitis antraks. Selain antibiotik, serum antitoksin spesifik dan vaksin juga tersedia untuk pengobatan dan pencegahan antraks. Vaksinasi, bersama dengan profilaksis antimikroba, direkomendasikan bagi individu yang terpapar spora antraks untuk mencegah perkecambahan dan perkembangan infeksi baru.

Prognosis

Meskipun angka kematian antraks inhalasi yang sebenarnya tidak diketahui, angka kematian diyakini mencapai 50% atau lebih tinggi setelah timbulnya penyakit. Antraks gastrointestinal yang tidak diobati juga memiliki tingkat kematian sebesar 50%, tetapi dengan pengobatan yang tepat, tingkat kematian menurun hingga kurang dari 40%. Dari semua bentuk, antraks kulit memiliki prognosis terbaik dengan angka kematian yang diperkirakan di bawah 20%.

Komplikasi

Antraks pada manusia dapat menyebabkan berbagai komplikasi, termasuk mediastinitis hemoragik, perdarahan saluran cerna yang hebat, meningitis, dan syok septik. Mediastinitis hemoragik mengacu pada perdarahan dan peradangan pada rongga dada, yang dapat mengakibatkan gangguan pernapasan. Pendarahan gastrointestinal fulminan melibatkan pendarahan yang parah dan cepat pada saluran pencernaan, yang menyebabkan konsekuensi yang berpotensi mengancam jiwa. Meningitis, infeksi pada selaput yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang, dapat menyebabkan gejala neurologis dan menimbulkan risiko serius pada sistem saraf pusat. Syok septik terjadi ketika infeksi membanjiri tubuh, yang menyebabkan tekanan darah rendah, disfungsi organ, dan kondisi yang mengancam jiwa.

Perhatian

Ketika merawat pasien yang mungkin telah terinfeksi antraks, tindakan pencegahan universal standar harus digunakan serta dekontaminasi untuk menghindari paparan terhadap petugas kesehatan dan orang lain. Saat ini, penyebaran antraks dari manusia ke manusia diyakini tidak terjadi. Namun, dengan dosis inokulasi yang diyakini rendah dan potensi kematian yang tinggi, semua upaya perlu dilakukan untuk menghindari paparan lebih lanjut. Penting untuk diingat bahwa agen ini memiliki risiko tinggi untuk dipersenjatai dengan potensi resistensi terhadap terapi standar. Oleh karena itu, antibiotik spektrum luas harus dimulai segera setelah infeksi dicurigai dan sebelum konfirmasi kondisi tersebut.

Konklusi

Antraks adalah penyakit serius yang disebabkan oleh bakteri Bacillus anthracis. Penyakit ini dapat menyerang hewan ternak dan manusia melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan hewan yang terinfeksi. Antraks memiliki bentuk klinis yang bervariasi, termasuk antraks kulit, gastrointestinal, inhalasi, dan suntik. Pengobatan yang cepat dengan antibiotik penting untuk menyembuhkan infeksi antraks. Penanganan yang hati-hati dan vaksinasi pada hewan ternak dapat membantu mengendalikan penyakit ini. Meskipun kasus antraks pada manusia jarang terjadi, langkah-langkah pencegahan dan kehati-hatian tetap diperlukan untuk menghindari penularan dan mengurangi komplikasi yang berpotensi fatal.

Rekomendasi

Pentingnya peningkatan kesadaran dan tindakan pencegahan terhadap antraks. Meskipun antraks adalah penyakit langka, serius, dan terutama menyerang hewan ternak, manusia dapat terinfeksi melalui kontak dengan hewan yang sakit atau melalui konsumsi daging yang terkontaminasi. Untuk mencegah penyebaran antraks, diperlukan langkah-langkah biosekuriti yang ketat, termasuk penggunaan disinfektan, mencuci tangan, menggunakan sarung tangan saat menangani hewan, dan vaksinasi secara teratur pada hewan ternak yang rentan. Selain itu, kesadaran tentang gejala dan tanda-tanda antraks pada manusia sangat penting agar pengobatan yang cepat dengan antibiotik dapat dilakukan untuk menyembuhkan infeksi. Meskipun kasus antraks pada manusia jarang terjadi, upaya pencegahan dan kehati-hatian terus diperlukan untuk menghindari penularan dan mengurangi komplikasi yang berpotensi fatal.

"Antraks adalah penyakit yang serius. Sementara kasus pada manusia jarang terjadi, tetap diperlukan langkah-langkah pencegahan holistik untuk menghindari penularan dan mengurangi risiko komplikasi yang berpotensi fatal"
Apa Kata Ahlinya
Dokter Dito Anurogo, M.Sc., Ph.D.(Cand.)
Dokter Dito Anurogo, M.Sc., Ph.D.(Cand.)

Dosen tetap di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Makassar Indonesia, dokter umum, penulis puluhan buku di penerbit ternama di Indonesia, kolumnis, pelopor di bidang Nanoimmunobiotechnomedicine (NiBTM) dan hematopsikiatri, penggerak literasi digital, dan pemberdayaan masyarakat. Bersertifikat dalam bidang: kegawatdaruratan, trauma, dan neurologi (ATLS, ACLS, ANLS, TCD), herbal dan tanaman obat, grafologi dasar, jurnalisme. Ia memiliki lebih dari 45 gelar non-akademik lintas-multidisiplin keilmuan. Dia juga seorang pembelajar seumur hidup. Saat ini ia sedang studi S3 di Taipei Medical University Taiwan. Di sela-sela kesibukannya, ia menjadi reviewer di puluhan jurnal nasional dan Internasional.

Tautan Referensi

Kalender

Media Lainnya


Artikel Terkait