Tips Agar Anak Tidak Sakit


Tips Agar Anak Tidak Sakit

Secara umum, anak usia kurang dari 5 tahun akan mengalami infeksi virus ringan sekitar 8-12 kali dalam setahun. Setelah anak memasuki usia sekolah, umumnya mereka akan lebih jarang sakit, yaitu sebanyak 5-6 kali dalam setahun dan pada remaja 2-3 kali dalam setahun. Hal ini disebabkan oleh kekebalan tubuh anak yang belum sempurna dan masih dalam masa tumbuh kembang, sehingga cukup wajar apabila anak mengalami infeksi ringan beberapa kali dalam setahun, terutama anak yang berusia lebih muda.

 

Namun, penyakit berat tetap bisa mengancam kesehatan anak-anak kita. Beberapa penyebab kematian terbanyak pada anak di antaranya adalah: pneumonia, komplikasi bayi prematur, asfiksia pada bayi yang baru lahir, kelainan kongenital, diare, infeksi berat/sepsis, dan sebagainya. Oleh karena itu, penting bagi orangtua agar menjaga kesehatan anak agar tidak mudah sakit, dan walaupun sakit, cegah sebelum penyakit anak berkembang menjadi lebih berat.

 

Beberapa Tips yang Dapat Diterapkan agar Anak Tidak Mudah Sakit adalah:

  1. Melengkapi Imunisasi

  1. Memberikan Gizi yang seimbang

  2. Memberikan Stimulasi adekuat sesuai usia

  3. Menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

 

Imunisasi

Apa itu Imunisasi?

Imunisasi adalah upaya untuk menimbulkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga apabila terpapar dengan penyakit tersebut anak tidak sakit atau hanya mengalami sakit yang ringan saja. Imunisasi bukanlah obat, melainkan virus/bakteri mati ATAU komponen virus/bakteri ATAU virus/bakteri hidup yang sudah dilemahkan.

Mengapa Imunisasi Penting?

Imunisasi bisa melindungi terhadap penyakit infeksi yang berat. Semakin banyak orang yang diimunisasi akan semakin banyak orang yang terlindungi, sehingga mencegah penularan penyakit pada anak/orang yang tidak dapat diimunisasi.

Penyakit Yang Dapat Dicegah dengan Imunisasi

  • Polio

  • Tuberculosis (TBC)

  • Difteri

  • Pertusis

  • Tetatus

  • Campak

  • Pneumonia

  • Sindrom Rubella Kongenital

  • Cacar Air

  • Influenza

  • Diare karena rotavirus

 

Jadwal Imunisasi Kemenkes


ChartDescription automatically generated


Imunisasi Anak usia 7-18 Tahun

Bulan Imunisasi Anak Sekolah/BIAS (usia 7-11 tahun)

  • Kelas 1 SD: Campak, Rubella, DT

  • Kelas 2 SD: Td

  • Kelas 5 SD: Td+HPV1

  • Kelas 6 SD: HPV2

Usia Sekolah sampai Remaja

  • 9 tahun: Dengue

  • 10 tahun: Td/TdaP+HPV 1

  • 11 tahun: HPV2

  • 18 tahun: Td/TdaP

 

 Jadwal Imunisasi Rekomendasi Ikatan Dokter Indonesia (IDAI) 2023

 

Gizi

Salah satu cara pencegahan anak agar tidak mudah sakit juga dapat dilakukan dengan memberikan gizi yang baik dan seimbang pada anak. Seorang anak memerlukan nutrisi yang optimal untuk bertumbuh dan berkembang, agar kekebalan tubuhnya kuat untuk melawan penyakit. Pemberian nutrisi dapat dimulai sejak ASI eksklusif usia 0-6 bulan, kemudian diberikan MPASI hingga usia 1 tahun dan selanjutnya anak dapat diberikan nutrisi makanan keluarga hingga dewasa

 

Isi Piringku

Isi Piringku merupakan panduan dari Kementerian Kesehatan terkait asupan makan anak sejak MPASI hingga makanan keluarga

Bayi Usia 0-6 Bulan

  • ASI eksklusif merupakan pilihan utama bagi semua bayi berusia di bawah 6 bulan

 

Bayi Usia 6-8 Bulan